Marshanda

 

gambar diambil dari http://www.stockvault.net
gambar diambil dari http://www.stockvault.net

“Kalau berjilbab cuman modal ikut-ikutan aja, ya gitu deh akhirnya, miris”

“Terpaksa tuh slama ini pake hijabnya__”

“sekarang ketahuan mana yang baik dan mana yang ngga.. semoga di beri hidayah kamu”

 

Itu beberapa komentar dari akun instagramnya Marshanda. Gue sampe ga sanggup mikir kenapa orang-orang pada bisa komentar kaya begitu. Tega bener.

Jilbab udah kaya indikator buat masuk surga, udah kaya indikator mendapat hidayah Allah. Padahal, sejauh yang gue tahu, Allah enggak pernah menilai orang dari hasil, tapi dari prosesnya.

Menjadi seorang muslimah tidak selesai saat dia berhijab. Menjadi seorang muslimah itu juga sebuah proses yang engga bisa kita nilai hanya dari fisik dan cara berpakaiannya saja.

Islam itu luas, ga sekedar soal berhijab atau tidak. Jangan dikecilkan hanya soall jilbab gede atau gaul aja.

Apa salahnya sih orang berproses? emang ga boleh orang labil dalam beragama? bukankah ayat Al-Quran banyak yang menyebutkan kita untuk berpikir? Berpikir mencari kebenaran itu menurut gue jauh lebih baik dibanding patuh tapi engga tahu maknanya.

Lagian, bukankah kita juga enggak perlu tahu alasan Marshanda melepas jilbabnya? Kepo bener!

“Masuk masjid aja enggak boleh, gimana mau dapet hidayah?” – Ahok

Gimana orang mau kenal Islam, kalo soal Jilbab aja komentarnya sengit kaya gitu. Lupa yah? dulu shalatnya masih suka bolong-bolong? Lupa dulu suka maen-maen shalatnya?

Lalu kemudian kita berproses…dari shalat yang bolong-bolong, lalu shalat 5 waktu..iya, kita berproses.

Jadi pliis..kenalkan Islam yang damai, Islam yang mengajarkan bahwa berproses itu jauh lebih penting, Islam yang mengajarkan kasih sayang.

Mana rasa sayang elo kepada sesama muslim kalo bisa bilang begini..

 

“Pencitraan aja..cari duit segitu amat yah mpe jual badan..Allahu Akbar”- xxxx, berhijab.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *