[Mungkin Emang] Ga Perlu Maksa Anak Makan Sayur

foto diambil dari https://www.stockvault.com
foto diambil dari https://www.stockvault.com

Sebenarnya udah lama mau nulis cerita ini, cerita soal anak gue, Keenandra Ilham, yang belakang ini doyan sayur. Gue dan istri juga kaget, ga ada petir, badai dan halilintar padahal. Ga ada yang memicu, udah aja tiba-tiba makan sayur.

 

Jadi gini ceritanya.

 

Gue dan istri pada awalnya memang sengaja mencoba mengatur pilihan asupan buat anak gue, MPASI jelas homemade, ga ada yang instan, bahkan biscuit sekalipun. MPASI yang dimasak pun ga pake gula-garam hingga anak gue berusia 1.5 tahun. Setelah itu boleh nyobain beberapa cemilan dan minuman yang manis, sudah tentu, Teh Botol menjadi favoritnya 😀

 

Sampai sini masih aman, MPASI dengan sayuran masih mau. Buah masih belum mau sampe sekarang. Khawatir? Kalo ngeliat sekarang doyan sayur sih, ga khawatir banget. Nah, setelah usia 1.5 tahun – 2 tahunan ada lah masa dimana kita enggak konsisten menyediakan sayur di asupan dia. Sampai ada masa dia mengeluarkan lagi semua sayuran dimakanannya, hingga akhirnya enggak mau makan sayur apapun.

 

Name it, semua cara udah gue coba, mulai dari ngumpetin makanan, menghias makanan, sampe sugesti positif. Enggak ada yang berhasil, bahkan sampe pernah kita bilang begini “adanya cuma sayur, kalo ga mau ya makan sendiri aja”. Dan beneran loh, anak gue makan sendiri…sayurnya dipinggirin 😀

 

Gue dan istri jelas khawatir, maklum, kita sehari-hari sebisa mungkin jalanin Food Combining, sarapan semaksimal mungkin selalu pake buah, sayuran pasti selalu ada dalam setiap menu makan. Kurang contoh apa coba? Indikator pup anak gue pun enggak bagus, selalu hitam atau abu-abu, padahal gue tau banget, pup yang baik itu berwarna kuning cerah merona #halah

 

Gue sampe baca buku yang menurut gue inspiring banget, judulnya French Kids Eat Everyhting – Karen Le Billon. Buku ini soal keluarga amerika yang pindah ke Perancis dan karena dorongan lingkungan akhirnya bisa makan semua jenis makanan, bahkan sayur dan buah, makanan yang sebelumnya jarang dimakan sewaktu di Amerika. Buku ini juga yang sedikit mengubah pola piker gue sama ‘American Style Parenting’

 

Tapi ternyata ga mudah mengaplikasikan apa yang ada dibuku itu meski menarik, faktor lingkungan dan pola makan masyarakat Perancis sangat jauh berbeda dengan di Indonesia. Jadi toh, pada akhirnya gue juga enggak bisa mengaplikasikan langsung, meski ada beberapa hal kecil yang bisa.

 

Pada akhirnya, kita agak sedikit “nyerah”, udah lah, ga mau maksa banget, pelan-pelan aja. Meski kita ga tau juga mau pake strategi apa. Jadi ya udah, kita ga pernah memaksa dan membahas lagi soal makan sayuran.

 

Beberapa kali istri gue emang mencoba memasukkan bin ngumpetin sayuran dimakanan, awalnya semua dilepeh, dikeluarin, anak gue minta sayurannya dipisahin. Kalo udah begini, biasanya kita bahas, “ini kan enak”, “ini cuma sedikit kok”, “cobain satuu aja” dan kalimat “memaksa” lainnya. Ternyata ini gengges juga yak buat anak…hahaha. Jadi ada awal istri gue masukin sayuran ke dalam makananya, tapi ga dibahas. Kalo makan ya syukur, kalo pas dia nemuin, ya udah woles aja, ga memaksa dia untuk makan. Mulai dengan jagung didalam telor dadar, tempe yang dia kira nugget (udah dibilangin itu tempe tapi anak gue maksa kalo itu nugget, ya udah, kita malah bersyukur..hahaha). Dan ketika anak gue makan itu semua, ya udah kita ga bahas-bahas banget, kalo makan itu dibilang pinter, kalo ga makan ya udah, ga maksa. Ternyata, pelan-pelan dia nyobain berbagai sayuran, istri gue sih iseng aja, eh tapi dimakan…hahaha, sayur sop dimakan, sayur daun singkong dimakan, sayur bayam dimakan, bahkan kangkung aja dimakan juga. Horeee.

 

Terus gue kan bingung, lah jadi apa yang sebenarnya memicu anak gue jadi doyan makan sayur? Dulu nyobain berbagai strategi para pakar ternyata gagal, eh tapi pas ga ngapa-ngapain malah dia makan sendiri. Jadi mungkin emang kita ga perlu maksa banget kali yah, meski untuk cemilan manis gue tetap membatasi, biar dia ga kelewat batas.

 

Oh ada satu hal yang gue setuju banget soal pola makan orang perancis. Menurut mereka, anak kecil itu belum paham apa yang dia mau, jadi mulai dari kecil harus diatur makannya, jangan dibiarin menentukan sendiri. Karena begitu kita memberikan kebebasan si anak untuk mengatur makanan, maka justru kita yang akan diatur. Coba deh, pernah ga elo bilang begini, “coklatnya satu aja, yah..besok lagi” 15 menit kemudian anak elo minta lagi, dan kita kasih, 1 jam kemudian minta lagi, dan kita kasih..begitu seterusnya. By the end of the day, our child rules the world. Hahahaha

 

Jadi pesen gue soal makan anak begini:

 

Tunggu Dia Lapar

Gue dan istri ga pernah memaksa anak gue makan, ga pernah juga khawatir anak gue kelaparan. Sejak dia mulai MPASI, kalo anak gue udah ga mau makan, kita berhenti, ga nawarin lagi dan ga maksain dia untuk makan lagi, meski kita tahu makannya baru sedikit. Tugas kita sebagai orang tua hanya menawarkan makan. Kalo ga makan seharian gimana? Ga mungkin, pasti anak kita makan, meski bukan nasi. Anak gue sih doyan makan biskuit, hasilnya jelas, dia udah kenyang dengan biskuit jadi ga doyan makan nasi. Gue nawarin, dia ga mau, ya udah kelar. Jadi, pliiis jangan memaksa anak buat makan, biarkan dia juga belajar mengetahui rasa lapar dan rasa kenyang. Tenang, seorang anak enggak akan membiarkan dirinya kelaparan kok. Bayi aja suka nangis kalo lapar kan?

 

Sugesti Positif

Jangan lupa selalu ngobrol juga sama anak, minta pendapatnya, dalam hal ini anak akan belajar soal makanan enak, makanan yang disuka, dan lainnya soal makanan. Gue dan istri selalu membiasakan menawarkan menu makanan ke anak, mau makan apa? mau ayam apa ikan? mau nugget apa telor? dan lainnya. Lalu juga membahas soal, mau berapa rotinya? enak ga makanannya? kamu suka kerupuk yah? dan lain-lain, menurut gue hal ini bisa ngajak anak jadi bertanggung jawab sama pilihan makanannya dan jadi ga parno sama yang namanya makan.

Udeh sih gitu aja…ntar kalo inget lagi gue tambahin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *