Tangisan, ASI dan Sukabumi

Pengalaman ini emang seru banget buat gue dan Keenan (5 bulan). Kejadiannya dimulai ketika istri gue harus berangkat mengurus outbound dari Kementerian Perikanan dan Kelautan di Sukabumi selama tiga hari dua malam. Semua persiapan selama istri gue pergi udah disiapin, mulai dari baju-baju hingga tentunya yang utama, ASIP. ASIP-nya emang enggak banyak, tapi sangat cukup selama istri gue pergi tiga hari itu. Hari Jum’at pagi istri gue berangkat, sesuai dengan kebiasaan anak gue, pagi jam 7-10 biasanya Keenan udah minum ASI, mandi dan main ala kadarnya. Jam 10an biasanya dia udah ngantuk dan melanjutkan tidurnya lagi. Meski ada Ibu Mertua, tapi gue yang nyiapin ASIP-nya. Maklum, kadang Ibu Mertua suka agak berlebihan ngasih ASIP-nya, nangis sedikit pasti langsung diminumin. Padahalkan enggak setiap tangisan bayi berarti haus.

Hari pertama berjalan lancar, gue udah nyiapin ASIP sesuai dengan jadwal biasanya dia minum. Dari hitungan gue, stok ASIP yang ada harusnya sudah cukup sampe istri gue balik. Sehari paling enggak Keenan bisa menghabiskan 5-6 botol, rata-rata 100-120 ml/botol. Hari Jum’at pun terlewati dengan lancar, semua masih on the track. Kejadian Sabtu yang agak seru, kebetulan hari Sabtu itu gue harus masuk kantor. Ada pekerjaan yang harus gue selesaikan, daripada hari Senin berangkat pagi-pagi menggila, atau minggu malem ngerjain di rumah, gue sih lebih memilih sabtu masuk dan ngerjain di kantor. Setelah melakukan rutinitas seperti biasa dengan Keenan dipagi hari, maen, mandi, minum ASI dan menidurkannya, gue pun siap-siap buat berangkat ke kantor. Sabtu dan Minggu meski hari libur umat sedunia, gue emang harus kerja sampingan buat nemenin pendengar setia gue #eaaaa. Siaran radio maksudnya. Jadilah habis nyelesein kerjaan kantor, sore harinya gue langsung siaran sampe malem. ASIP seperti biasa udah gue siapin, dan asumsinya mencukupi sampe hari minggu.

Jam setengah sepuluh malam sampe lah gue dirumah, Keenan udah tidur, maklum semenjak umur empat bulan gue dan istri emang udah mulai mengatur jadwal tidurnya. Begitu sampe rumah, mertua gue langsung laporan, kalo seharian ini si Keenan lagi rewel dan nangis terus. Nah, kalo nangis ternyata sama mertua gue si Keenan selalu di kasih ASI. Mertua gue selalu punya pikiran kalo anak gue nangis pasti haus. Jadilah stok yang harusnya cukup buat tiga hari itu habis dalam waktu dua hari. Gue juga ga enak mau ngomentarin nyokap, secara gue juga engga ada dirumah dan bantu ngurus Keenan. Dari yang gue pelajarin soalnya anak nangis itu bukan berarti haus. Bisa jadi dia emang lagi enggak nyaman aja, dan secara bayi belum bisa ngomong, yah dia cuma bisa nangis. Tantangannya emang kita sebagai orang tua harus pintar-pintar melihat perilaku bayi. Apa-apa saja yang bisa bikin dia nangis dan enggak nyaman emang harus bikin kita jeli dan menebak-nebak faktor itu. Buat gue, mencari faktor yang bikin dia nangis itu adalah tantangan yang seru.

Well anyway, begitu dilaporin sama nyokap, gue langsung liat kulkas, ternyata ASIP di rumah tinggal 2 botol, total cuma ada 150ml. Gue langsung hitung-hitung, “wah dua botol hanya cukup sampe siang nih” pikir gue, gue langsung laporan sama istri, konfirmasi ulang mengenai jadwal pulang. Istri gue bilang acara penutupan baru pukul 13.00, perjalanan dari sukabumi-jakarta kurang lebih tiga jam, itupun kalo lancar, hitung punya hitung, bisa jadi istri gue baru sampe sore hari atau maghrib. Gawat nih, pilihannya cuma satu, Keenan harus ditemukan dengan sumber minumannya, istri gue. Setelah hitung-hitung dan ngobrol sama istri gue, akhirnya disepakati gue dan Keenan harus jemput bundanya. Malam itu juga gue nyiapin perlengkapan perang buat Keenan, mulai dari pakaian, popok dan ASIP yang tinggal 2 botol itu. Gue berharap, semoga pas tidur malam, Keenan ga bangun dan minta ASI.

Jam 5 pagi gue udah bangun, nyiapin tas, manasin mobil dan ASIP. Mertua gue ngebangunin Keenan, mandiin dan pakein baju. Jam 6 tepat gue dan keenan langsung berangkat menuju Sukabumi. The Journey begin. Keenan gue taro di car seat, karena emang belum jadwal dia bangun, enggak lama kita jalan, Keenan langsung kembali terlelap tidur. Gue ambil jalan lewat puncak, selain lebih seger dipagi hari, jalanannya juga lebih mulus dibanding jalur ciawi-sukabumi. Pikir-pikir, gue udah kaya Jason Statham di film The Transporter aja nih. Sepanjang jalan menuju puncak, Keenan masih tertidur pulas. Lewat pucak pass dan mendekati daerah tapal kuda, Keenan mulai bangun. Untungnya engga nangis, dia masih anteng ngeliatin jalan dan pepohonan. Hampir tiga jam perjalanan menuju sukabumi, gue dan Keenan enggak mengalami kendala berarti. Masuk kota sukabumi, Keenan udah mulai menunjukkan tanda-tanda kehausan, tangisan-tangisan kecil mulai keluar. Gue sengaja ngajak ngobrol aja, sambil nyari tempat berhenti yang nyaman. Akhirnya nemu pom bensin, gue parkir aja dulu disitu, pindah ke kursi belakang, nyiapin ASIP, langsung deh minumin, Alhamdulillah langsung anteng. Eh ternyata, di samping gue ada rombongan ibu-ibu yang lagi meratiin gue, mungkin dia pikir ini ibunya kemana, kok si bapak berduan aja sama anaknya kali yah? Kelar kasih ASIP, Keenan pun kembali tenang, perjalanan kita lanjutin lagi, udah ga jauh soalnya. Tiga puluh menit kemudian sampelah gue dilokasi. Baby Keenan akhirnya menjumpai sumber ASI-nya. Sesi minum siang sudah aman. ASIP pas banget habis pas di pom bensin tadi. Itu ASIP terakhir,Alhamdulillah.

and I think, it was a happy ending. when finally the baby met his own breastmilk.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *