1st ASI Premature

Ketika memasuki masa kehamilan 6 bulan, gue udah sempet bilang sama istri gue untuk ikutan kelas ASI-nya AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia). Mereka secara rutin ngadain pelatihan untuk memberikan pemahaman yang utuh terhadap ASI dan pandangan-pandangan negatif yang beredar dimasyarakat kita. Jadilah pada hari Sabtu, 14 Agustus 2010, kita ikutan Breastfeeding Basic AIMI. Dari sekitar 15 peserta, cuma ada 3 orang aja yang didampingi sama suami. Buat gue, urusan mengenai ASI atau tentang kehamilan, gue juga musti tahu, biar kita berdua sama-sama belajar tentang proses yang baru kita alami pertama kali ini, biar istri gue juga engga stress sendirian kalo ada apa-apa. Jadi, gue miris banget kalo ngeliat atau ngedenger suami yang kayanya enggak mau tau sama hal yang beginian, itu urusan cewek lah, atau apapun alasannya. Gue saranin buat para calon suami dari anak gadis orang, dan calon bapak anak pertama, elu kudu ikutan kelas Breastfeeding Basic-nya AIMI, atau kalo emang enggak bisa, elu kudu baca yang banyak banget informasi yang bener tentang manfaat ASI. Gue, dari pengalaman memberikan ASI untuk pertama kalinya sama baby keenan, informasi tentang ASI yang gue terima sangat sangat sangat sangat sangat bermanfaat banget, ga tahu deh jadinya kalo gue enggak cukup aware tentang ASI. I will tell you why…

Setelah proses melahirkan selesai, dan istri gue beristirahat, sampelah kita pada momen memberikan ASI untuk pertama kalinya. Disitu kita berdiri, di depan inkubator, Baby Keenan udah dipasangin Infus dan alat untuk memonitor detak jantung, “duh kasihan, masih kecil banget udah ditusuk-tusuk jarum infus” dalam hati gue berkata, sedih. Tapi di satu sisi kita seneng karena mau merasakan proses memberikan ASI untuk pertama kalinya, Baby Keenan pun udah di tangan bundanya, bersiap mendekatkan mulut bayi ke puting bundanya. 5 menit, 10 menit, 15 menit..dan ASI nya hanya merembes dari satu titik aja, engga bisa dibuat minum. Sedih banget ngeliatnya. Tapi untungnya kita paham, bahwa mengeluarkan ASI memang berproses, waktu pertama kali enggak mungkin langsung deres.

Kita akan coba lagi nak, ucap kami dalam hati. Kamu tidur dulu yah didalam inkubator, semoga cepat sehat dan kita bisa pulang ke rumah. Kami pun meninggalkan ruang perinatologi. Perasaan senang, semangat dan sedih bercampur jadi satu.

Dokter anak yang menangani Baby Keenan adalah dr.Agung Gawtama, dokter ini sengaja di minta sama dokter kandungan kita untuk menangani Baby Keenan, ternyata dr.Agung emang spesialisasinya buat bayi-bayi kecil, and believe me he’s very good at it. Dia juga sangat mendukung istri gue untuk selalu memprioritaskan ASI. Dia yang bilang pertama kali ke kita untuk enggak usah khawatir kalo ASI nya masih sedikit, yang penting dicoba terus aja, setiap 3 jam sekali harus dirangsang, baik oleh si bayi maupun dipompa.

Pada hari itu, setiap 3 jam sekali kita selalu netek-in Baby Keenan, dan hampir enggak ada ASI yang menetes, kalaupun ada sangat sangat sangat sedikit sekali, untuk bisa diminum sangat enggak memungkinkan, ASI yang ada pada saat itu hanya memungkinkan dijilat, dan itupun enggak mungkin bisa dilakukan oleh Baby Keenan. Gue selalu mendampingi istri gue setiap dia memompa, sekedar memberi dukungan dan ngomongin segala hal, poin gue cuma satu, dia enggak boleh stress, satu hal yang ngebikin proses keluarnya ASI agak terhambat adalah pikiran negative. Iya sih emang ngenes dan sedih banget ngeliat ASI enggak keluar, tapi semakin elu mikirin pasti bakal makin sedih, dan biasanya malah membuat kita pesimis. Itu dia, untung banget kita udah ikut kelas ASI-nya AIMI, kita berdua udah tau bahwa memberikan ASI untuk bayi adalah sebuah proses, yang namanya prose situ pasti ada waktu untuk mencapai hasil, enggak bisa instan. Makanya kita berdua saling memberikan pengaruh positif bahwa ini masih proses, enggak apa-apa ASI-nya sedikit, yang penting harus dirangsang terus, pasti nanti keluar.

Hari ke-2, hampir engga ada perubahan, ASI yang keluar hanya berupa cipratan aja, infus masing terpasang, untungnya suster dan dokter selalu mendukung kita agar mencoba terus dan untuk selalu dirangsang, dokter juga bilang bahwa dia akan melepas infusnya jika ASI si ibu udah bisa keluar, karena lubang dikulit tempat jarum infus sangat memungkinkan menjadi pintu masuk bagi bakteri, makanya dokter bilang kalo dia enggak mau lama-lama si bayi di infus, jadi ibu harus berusaha agar ASI-nya banyak. Dokter Agung pun menyarankan vitamin ASI nya diganti, dan ditambah frekuensi minumnya, dokter kandungan gue juga bilang untuk enggak terlalu khawatir, nanti setelah hari ke-3 biasanya ASI akan keluar dengan sendirinya.

Kita berdua enggak patah semangat, tapi jujur emang semakin miris dan sedih ngeliat hasil ASI perasan enggak cukup signifikan untuk diminum oleh Baby Keenan, tapi kita berdua terus menerus mengeluarkan aura positif. Kita berdua udah sepakat untuk enggak sama sekali memberikan susu formula buat bayi kita. BIG NO NO, apapun alasan logis yang keluar dari mulut orang-orang pintar sekalipun.

Dr.Agung juga sempet memberikan opsi ke kita untuk mencampur makanan bayi dengan Susu Formula, maksudnya untuk sementara dikasih susu formula dulu sambil menunggu ASInya keluar, tujuan dokter cuma satu, agar infus pada si bayi cepet dilepas, kita pun bimbang, tapi kita tetep bilang mau usaha ASI dulu, dan dr.Agung pun tetep mendukung, dia bilang cuma mau kasih pandangan aja. Kita akan pertimbangkan deh dok, jawab gue singkat. Hari ke 2, Baby Keenan berat badannya sempet baik, tapi dokter bilang kalo itu karena pengaruh infus, jadi kita enggak boleh seneng dulu, karena buat bayi prematur, kenaikan berat badan bayi menjadi catatan penting, maka berat badan itu harus dikejar, idealnya dengan ASI, nah lalu gimana kalo ASI kita belum keluar banyak? L

Hari ke-3, berat badan Baby Keenan tambah turun ke 1.9, semua orang tambah khawatir, termasuk kita, tapi gue tetep berusaha untuk selalu membuat istri gue enggak terlalu khawatir dengan itu, yang gue takutkan bukan berat badan Baby Keenan, karena menurut dokter dan suster berat badan bayi emang cenderung turun untuk 1 minggu pertama, nanti setelah itu akan naik seiring waktu, gue justru takut ASI istri gue enggak keluar karena sudah mulai berasanya pengaruh-pengaruh negatif. Sayangnya pengaruh negatif itu justru bukan datang dari pihak luar, melainkan orang-orang terdekat dengan kita, keluarga kita sendiri. Mereka juga sudah mulai khawatir dengan kondisi Baby Keenan, kita dibilang IDEALIS dengan memberikan ASI, kita “ditegur” dengan halus, “Baby Keenan kan perlu minum, dari mana lagi kalo bukan dari susu, sampe kapan kamu nungguin ASI keluar banyak, enggak usah idealis deh, udah kasih susu formula aja”. Gue paham, mungkin maksud mereka baik, dan pengen menawarkan solusi terbaik buat kita, tapi yang saat ini kita butuhin adalah dukungan positif, kata-kata yang mungkin menurut mereka baik, tapi menurut gue enggak, gimana orang enggak malah stress dan mikir kalo dibilangin gini,”kalian yakin beneran mau kasih ASI buat Baby Keenan, kan bisa kasih Susu Formula dulu untuk sementara ini” atau “istri kamu engga usah banyak pikiran, entar kalo dipikirin malah ASI-nya enggak keluar lagi” percayalah, kalimat itu bukan bentuk dukungan positif meski dikeluarkan dengan nada bicara yang lembah lembut, tapi kalimat itu justru malah ngebuat kita mikir dan bikin tambah stress.

Gue terus berusaha untuk membuat lingkungan sekitar istri gue kondusif untuk memeras ASI, tapi kok ternyata kondisi diluar malah enggak mendukung yah, sedih. Bahkan ada juga yang bilang, “Mat, Susu Formula itu kan yang bikin para ahli, mereka orang-orang pintar, susu itu tuh udah dikasih semua gizi dan vitamin yang dibutuhkan sama bayi, jadi pasti bagus buat bayi, enggak usah aneh-aneh deh”, gue cuma jawab sekenannya aja, “iya, ASI-nya udah mulai banyak kok,ntar kalo belum banyak juga, pasti dikasih susu formula kok”, itu cuma buat nyenengin aja, lagi engga mau ribut, sayang energi gue terbuang percuma buat menanggapi hal-hal negatif, gue dan istri masih banyak perjuangan untuk mengeluarkan ASI dan itu butuh energi yang banyak.

Kamipun secara rutin masih memeras ASI setiap 3 jam sekali sesuai petunjuk dokter, Baby Keenan semenjak hari pertama emang sudah dicoba untuk netek ke payudara, tapi yang ada cuma mangap doing, tempelin bibirnya ke puting si ibu, dan diem bahkan tertidur, dr.Agung emang sempet bilang kalo untuk bayi prematur cenderung lebih malas untuk menghisap, karena kan harusnya dia masih didalam kandungan, tapi dr.Agung tetap menyarankan agar si bayi tetep di netek-in dengan payudara, tujuannya selain merangsang putting dan produksi ASI juga agar si bayi mengenal payudara dan puting si ibu.

Tapi ada satu hal yang bikin kita tambah khawatir, tangan Baby Keenan bengkak karena jarum infus, Masya Allah, karenanya infus harus dipindahkan ke bagian kaki. Duh, sedih banget ngeliatnya, sumpah deh bayi gue kecil banget dan harus di tusuk jarum infus di dua tempat pula. Huhuhu L

Gue konsultasi lagi sama dokter, minta pertimbangan tentang perkembangan baby keenan, kondisinya emang makin menurun, begitupun dengan berat badannya meski semua alat fital di tubunya baik-baik saja, fokus dokter yang utama adalah kenaikan berat badannya, dan kalo enggak mau pake Susu Formula, maka salah satu jalannya hanya ASI. Sementara ASI istri gue sangat sangat sangat sedikit, gimana nih? Gue udah mulai agak sedikit panic, begitupun istri gue, jujur kita emang udah mulai kelelahan dengan tiap hari bolak-balik ke rumah sakit untuk mengantar ASI, istri gue juga sedih banget, dia merasa bersalah dan kasihan sama bayi kita. Semua sikap positif kita perlahan mulai pudar, tapi kita tetap semangat. Ini semua untuk yang terbaik buat Baby Keenan.

Akhirnya gue mulai mempertimbangkan secara masak-masak opsi dokter untuk menggunakan Susu Formula, damn! Dua kata yang selalu gue hindari itu akhirnya harus masuk otak gue juga untuk dipertimbangkan. Gue dan istri udah diskusi terlebih dahulu tentang opsi ini, gue tetap memastikan bahwa ASI akan tetap menjadi prioritas dan akan selalu diberikan, sementara Susu Formula akan diberikan jika si ibu tidak bisa menyediakan ASI. DEAL! Akhirnya gue menandatangani surat persetujuan tindakan medis untuk menggunakan Susu Formula, dengan catatan, KALAU si ibu TIDAK BISA menyediakan ASI.

Pada saat itu ASI istri gue udah semakin meningkat, 20-30 ml sekali memompa, Alhamdulillah, tuh kan memberi ASI itu proses, yang penting harus tetap dirangsang, enggak usah takut deh enggak keluar, yang bikin enggak keluar justru diri kita sendiri yang pesimis, enggak usah pesimis, OPTIMIS aja ASI bakal keluar. Itu udah janji Tuhan sama ibu-ibu yang baru lahir, tinggal kitanya aja, mau nerima apa enggak, kalo mau nerima ya udah kita harus usaha untuk mengeluarkannya. Enggak apa sedikit, nanti juga bakal banyak kok. Tau ga, LAMBUNG bayi baru lahir itu pada hari pertama cuma SEBESAR KELERENG, iya kelereng yang kecil itu. Jadi enggak usah berharap ASI nya bakal keluar deres dan mompanya bakal dapet segelas botol. ASI akan keluar menyesuaikan dengan perkembangan bayi kok, mau apa loe dengan lambung bayi yang sebesar kelereng, berapa tetes aja juga udah kenyang tuh si bayi. Dan sampe pada hari ke-10, lambung bayi cuma berkembang hampir sama dengan besar BOLA PINGPONG. Well, mungkin juga ada ibu-ibu yang dikaruniai sama Tuhan ASI nya udah banyak di awal yah, bersyukurlah mereka J

Semenjak menandatangani surat persetujuan medis itu, gue dan istri tambah semangat memompa, secara engga sadar, surat itu menjadi pendorong kita, kita berusaha menantang dokter dan suster secara positif, bahwa kita akan tunjukkan sama mereka kalo kita bisa menyediakan ASI buat Baby Keenan. Kita pun nyewa pompa ASI elektrik dari MEDELA, gue jabanin langsung ke distributornya di Kelapa Gading, sewa pompa ini untuk lebih memudahkan dan biar istri gue enggak terlalu kelelahan ketika memompa, kita sih udah beli yang manual, tapi dengan seringnya kita bolak-balik ke RS yang bikin lelah juga, kita berusaha meminimalisirnya. Lambat tapi pasti, istri gue udah bisa meningkat memompa ASInya, 30ml, 40ml, 50ml, 60ml bahkan sampe ke 100ml. Alhamdulillah.

Dan sampe detik ini, enggak satupun tetes Susu Formula nyampe di mulut Baby Keenan, meski kaleng susu formulanya udah diletakkan dimeja dari hari pertama kita menandatangani surat penyemangat itu.Gue sengaja sharing perjuangan ini semua lewat akun twitter gue dan gue mentions juga akunnya @aimi_asi, tujuan gue cuma satu, biar istri gue Ayu (@adamayantie) juga mendapat dukungan dan tidak merasa sendiri, karena gue tahu, ada banyak ibu-ibu diluar sana yang punya pengalaman yang sama dan pasti mereka jauh lebih sukses dibanding kita. And it works, ada banyak sahabat AIMI yang kita enggak pernah kenal sebelumnya memberikan dukungan, meski cuma lewat akun twitter, tapi buat gue dan istri, itu sangat berharga. Sekali lagi gue bilang, gue sangat beruntung bisa kenal AIMI.

Perlahan tapi pasti, berat badan Baby Keenan mulai naik, meski sedikit. Engga apa, yang penting ada hasilnya. Dan bener, akhirnya beratnya udah mendekati berat lahir dia pertama kali, udah 2,0. Dokter juga seneng melihat perkembangan ini, dan sudah memberikan isyarat kalo Baby Keenan bisa pulang asalkan beratnya terus naik secara konstan dan enggak ada gangguan yang berarti.

Gue sadar banget, informasi tentang ASI itu penting buat kita, apalagi kita enggak nyangka kalo Baby Keenan lahir prematur. Dan gue baru sadar, kampanye Susu Formula itu dahsyat banget, sampe-sampe banyak orang yang bilang kalo ASI itu kalah jauh mutunya sama Susu Formula, dan sedihnya, orang yang paling dekat dengan kita memiliki pendapat yang sama. Dan sekali lagi gue bilang, informasi ASI itu sangat bermanfaat.

Sekarang berat badan Baby Keenan udah naik ke 2,160. And he’s already home, happy and healthy. Terima kasih buat semua dukungan dan doa dari teman-teman semua. Thanks to AIMI J

[tulisan ini merupakan tulisan pertama dari 3 seri 1st Baby Premature, 1st ASI Premature dan 1st Kangaroo Mother Care]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *