1st Baby Premature

(keenan di inkubator)

Gue mau cerita aja pengalaman proses persalinan Ayu Damayantie (@adamayantie) yang begitu seru, hehehe, seseru nonton film This Is It-nya Michael Jackson karena berasa nonton konser, penontonnya nyanyi bareng dan tepuk tangan ketika lagu kesayangannya dinyanyikan. Seru karena prosesnya memakan waktu kurang lebih 23 jam. Seru karena sebelum istri gue melahirkan, ada 3 orang pasien yang juga melahirkan lebih dulu dan semuanya bayi perempuan. Seru karena suster, dokter dan bidan mondar-mandir pindah dari satu ruangan ke ruangan yang lain untuk menangani proses persalinan yang waktunya hampir berdekatan. Seru, karena kita harus pindah 3 ruangan, dari ruang tindakan, ruangan persalinan normal, dan ruang persalinan resiko tinggi. Cerita ini secara singkat udah sempet gue share di akun pekicau (baca: twitter) gue, yang mau tau silahkan follow di @a_rahmathidayat.

pre.ma.tur
[a ] belum (waktunya) masak (matang); sebelum waktunya; belum cukup bulan; pradini

Usia kehamilannya Ayu baru aja memasuki usia 32 minggu, hari Senin, 20 September 2010 kita baru aja mengunjungi dr.Didi Hendrawan, dokter kandungan yang kita pilih untuk kontrol kandungan di RS.Hermina. Ini bukan kontrol rutin, tapi emang sengaja cek kondisi Ayu aja, soalnya udah 2 hari doi menggigil tanpa sebab. Karena khawatir terjadi apa-apa, jadilah kita sengaja cek ke dokter. Hasilnya, aman, ga ada gangguan apapun, dokter bilang itu hanya menggigil biasa aja, apalagi ternyata Ayu emang ada masalah dengan pengatur suhu di tubuhnya. Keadaan bayi juga Alhamdulillah sehat. Nothing to worry then.

Tapi semalaman itu, Ayu kelihatan ga nyenyak tidur, bolak-balik aja ke kamar mandi, si bayi emang udah sering bergerak hebat dan kadang sakit. Ternyata semaleman itu Ayu ngerasa ada kontraksi, soalnya sakit banget, tapi kita curiga itu kontraksi palsu. Karena dari buku yang kit abaca kontraksi palsu emang rentan terjadi pada trimester ketiga, di saat otot-otot pada dinding rahim ibu hamil mulai berlatih kontraksi. Terkadang kontraksi ini terasa begitu kencang, sehingga sang ibu menduga akan mengalami proses persalinan. Salah satu cirinya adalah kontraksi akan hilang kalau ibu hamil berbaring atau duduk bersandar sambil menyelonjorkan kaki, nah ini juga yang dirasain sama istri gue. Oke deh, kita ga khawatir lagi, mungkin emang Ayu butuh istirahat dulu. But wait, sometin’ happen…

 

Kelar gue shalat subuh, Ayu langsung keluar dari kamar mandi, “mas, ada darah keluar”. Wohooo, nyokap pun kaget…”ya udah mat siap-siap, kita ke bidan,udah tandanya tuh”. Oke deh, kita siapin seadanya, eh enggak deng, kita malah ga siap apa-apa, cuma ganti baju aja yang agak proper, ga pake mandi pula dan kita langsung meluncur ke Bidan terdekat. Oh iya, sejak usia kandungan 6 bulan, kita pindah tempat buat cek kandungan, enggak lagi di RS Hermina, tapi ke bidan dekat rumah aja. Kita emang rencana lahiran di bidan yang deket rumah, biar ga repot bolak-baliknya, well a lot cheaper also.

Jam ½ 7 langsung kita menuju ke bidan, Ayu udah ngerasa sakit akibat kontraksi, bidan langsung turun tangan, ternyata udah ada tanda-tanda bukaan. Wohoo, bidan bilang proses lahirannya ga lama lagi, walaupun ditunda, tapi ga akan lama, padahal harusnya menurut perhitungan dokter, waktu melahirkannya adalah bulan November. Tapi bidan ga bisa berbuat banyak, karena baru 32 minggu, dan ditakutkan bisa lahir hari itu juga, bidan menyarankan buat ke Rumah Sakit, karena kita sebelumnya kontrol di Hermina, jadilah ibu bidan yang baik hati dan sangat mendukung IMD ini menyarankan kita untuk segera cek ke Hermina. Karena si bayi harus di kasih obat untuk mematangkan fungsi paru-parunya terlebih dahulu, dan itu hanya ada di rumah sakit. Oke deh, langsung kita meluncur ke RS Hermina untuk cek, Alhamdulillah jalanan enggak begitu macet, jam ½ 9 nyampe jugalah kita ke RS Hermina Jatinegara. Sama dengan diagnose ibu bidan, suster RS juga mengungkapkan hal yang sama, kontraksinya udah ada dan kuat, dan bukaan juga udah 1. Setelah menelepon dr.didi hendrawan, Ayu dikasih obat untuk memperlambat kontraksi, kalau kontraksi makin menguat, maka Ayu harus bedrest dulu di RS.

Hasil reaksi dari obat itu baru keliatan 1 jam kemudian, jam 10.30 suster memeriksa kondisi Ayu kembali, hasilnya ternyata kontraksi makin menguat dan enggak ada tanda-tanda melambat, bahkan sakitnya makin menghebat. Suster menyarankan untuk segera rawat inap, karena dikhawatirkan bayi bisa lahir hari itu juga. Karena banyak pertimbangan dan kebetulan kakak ipar gue bekerja di RS Premier Jatinegara (dulu namanya RS Mitra International), akhirnya kita putuskan untuk melakukan rawat inap di RS Premier aja. Jam ½ 11 langsung deh kita bertiga (Gue, Ayu dan Nyokap) meluncur ke RS Premiere, lagi-lagi jalanan sangat bersahabat, tepat jam 11 langsung masuk ke UGD, dari UGD langsung masuk ke Ruang Bersalin untuk di cek lagi. Hasilnya sama, kontraksi ada dan kuat, atas saran dari kakak ipar gue akhirnya kita memilih dr.frans sebagai dokter kandungan kita. Ga berapa lama, dr.frans pun datang, melaukan USG dan hal lainnya. Diagnosanya ga jauh beda, dokter bilang  kontraksi ada dan kuat bahkan udah bukaan 1, biasanya yang kaya begini agak susah di perlambat, bisa jadi kemungkinan lahir hari ini, tapi untuk sementara kita infus dulu untuk memperlambat kontraksi, soalnya obat dari Hermina ga ngaruh, selain itu juga bakal dikasih obat untuk paru-paru bayi yah, biar semakin matang dan kuat ketika lahir. Oke deh, let the doctor take the lead.

Gue memutuskan balik dulu ke rumah untuk mandi dan ambil baju buat menginap. Sampe di rumah sakit jam ½ 7 malam, ternyata Ayu udah pindah ruangan ke ruang bersalin resiko rendah, dan udah bukaan 5, wah ini sih alamat lahir bentar lagi. Menurut perhitungan dokter, diperkirakan lahirannya jam ½ 2 pagi. Ayu juga udah di suntik obat penguat paru untuk si bayi. Semoga sebelum lahiran bisa dikasih suntikan penguat paru lagi untuk ke-2 kalinya, biar ga ada gangguan sama paru-paru bayi ketika lahir. Kontraksi Ayu pun makin kuat dan sakit, cuma dari ngeliat aja gue tahu banget kalo itu sakit luar biasa, bahkan nenangin dia pun enggak ngaruh, nyuruh tahan pun pasti ga ngaruh, gimane mau nahan kalo datangnya bisa 10  menit sekali..hehehe, daripada gue diomelin sama istri yang lagi kontraksi dengan mengeluarkan ide dan pendapat yang ga masuk akal, mending gue diem, sambil meng-sssh-sssh sabar yah!

Ga sadar, ternyata udah jam 00.30 aje, pantesan gue ngantuk berat..Ayu pun sesekali tertidur, dan setiap kali kontraksi pasti terbangun, dengan rintihannya. Suster cek lagi, ternyata udah bukaan 7, dan bilang ke kita tahan bentar dulu yah, soalnya entar jam ½ 2 kita mau suntik untuk paru-paru bayi lagi, habis itu kalo mau lahir ga apa-apa deh. Lah, dia malah nawar aja gituu…hehe, but what she said was totally make sense. Sementara Ayu udah kesakitan akibat kontraksi, di ruangan lain udah ada 2 wanita yang melahirkan, dan bayinya perempuan semua, kita Cuma ngegosip aja berdasar teriakan masing-masing ibu itu..hehe, teriakannya aneh-aneh dan seruu.

Waktu yang ditunggu pun tiba, jam 01.30. Suster akhirnya memberikan suntikan ke-2 untuk menyempurnakan fungsi paru bayi. Alhamdulillah, kita agak tenang. Sekarang tinggal nunggu kapan si bayi keluar, sementara para suster dan bidan sedang membantu proses kelahiran 1 wanit lagi di ruang sebelah, rame aja nih ruang bersalinnya, sampe repot para susternya, but it was lotta fun though. Berasa kaya di ER, bedanya cuma ga ada George Clooney aja.

Jam 03.00, kontraksi Ayu makin hebat dan sakit, akhirnya diputuskan untuk dimulai proses persalinannya. Semua suster mempersiapkan diri, dokter kandungan juga udah standby, dan gue baru tau, ternyata juga ada dokter anak yang standby, karena ini adalah bayi prematur, maka kehadiran dokter anak sangat dibutuhkan, begitu anak udah diluar kandungan, maka tanggung jawabnya berpindah ke dokter anak. Oke deh, semua siap pada posisi, nyokap ada di samping Ayu, gue bertugas merekam proses kelahirannya, ada 2 suster yang membantu dan 1 dokter kandungan, dokter anaknya udah stanby dengan inkubator tentunya.

The countdown begin, yang bikin aman adalah ketuban belum pecah, tapi memang sakit kontraksinya makin hebat, dokter obgyn cek sekali lagi, posisi bayi udah oke, kondisi ibu juga stabil. Suster pun beraksi, ketuban dipecahkan secara paksa, proses mengejan dimulai. Gue berdoa, semoga prosesnya lancar, maklum udah dari jam 5 pagi Ayu kesakitan, pasti dia lelah hebat, gue aja yang cuma nungguin berasa banget capenya, apalagi kalau ditambah proses melahirkan.

Dari suaranya, gue tahu Ayu udah mulai kepayahan, beberapa kali mengejan, dia beristirahat. Tapi semuanya mengalami kemajuan, kepala bayi udah mulai kelihatan, dokter dan suster terus memandu Ayu agar mengejan, tapi apa daya, karena kelelahan Ayu pun istirahat dulu, padahal kepala bayi udah diujung, sekalin kejan lagi pasti keluar. Ayu pun mengejan lagi, tapi tampaknya udah enggak kuat, dokter pun mengambil keputusan cepat, jalan keluarnya harus dirobek sedikit, dengan cekatan, karena mungkin udah biasa dirobeklah sedikit jalan keluarnya. And there he goes! Tangisan bayi cowok itupun memecah keriuhan dokter dan suster yang memandu, jam tepat menunjukkan pukul 03.46 WIB.

But wait..! ternyata si bayi lehernya terlilit tali pusar, tapi Alhamdulillah lilitannya engga ribet, dengan mudahnya dokter membuka lilitan itu. Dokter anak pun langsung bertindak, setelah dibersihkan, dokter buru-buru turun tangan untuk mengecek semua tanda vital bayi, so far so good, si bayi dinyatakan sehat oleh dokter anak. Berat lahir tercatat 2,185 kg. Setelah di bungkus selimut, si bayi pun melakukan IMD, meski enggak penuh, tapi si bayi udah bisa menghisap, kira-kira 15 menit. Bayi ternyata enggak boleh berada di udara luar terlalu lama, karena pada bayi prematur pengatur suhu di tubuhnya belum sempurna, jadi dia belum bisa berdaptasi dengan udara dingin. Ga lama, langsung dia dimasukkin ke dalam incubator, gue pun mengikuti bayi akan ditempatkan di ruang perinatologi.

Oh iya, sebelum proses persalinan ini, suster meminta gue untuk menandatangani surat persetujuan perawatan, ada 2 ruangan yang disiapkan yaitu NICU (Neonatal Intensive Care Unit) dan Perinatologi, dua-duanya adalah ruangan untuk bayi baru lahir, tapi NICU lebih khusus buat bayi yang agak gawat, sementara ruang perinatologi buat bayi yang enggak begitu gawat, kira-kira begitu deh penjelasannya.

Sampe di ruangan perinatologi, dokter bilang bahwa bayi akan di infus sebagai penunjang kebutuhan tubuhnya sampai ASI si ibu bisa memenuhi kebutuhan si bayi. Oh well, sedih deh dengernya, my baby was so little, dan harus di infuse pula…kasihan. But the positive think was, gue dan ayu harus bisa memberikan ASI secara maksimal, biar infus cepat di copot dan kebutuhan gizi tubuhnya bisa ditunjang oleh ASI.

Setelah mendapatkan perawatan ayu pun diwajibkan beristirahat dulu selama 6 jam, jika harus ke kamar mandi, maka harus ada yang mengantarkan, karena biasanya setelah melahirkan masih kelelahan. Setelah beristirahat, dan melihat jam di dinding, terlihat jelas waktu udah menunjukkan pukul 10.00 WIB. Berarti udah 6 jam semenjak proses melahirkan, kita seneng banget bisa ngeliat si bayi dan akan memberikan ASI untuk pertama kalinya. Pasti si bayi juga bakal seneng nih, akhirnya bisa merasakan kehangatan payudara si ibu dan meminum ASI.

Kita pun sampai di depan inkubator, si bayi udah dipasangin Infus dan alat untuk memonitor detak jantung, “duh kasihan, masih kecil banget udah ditusuk-tusuk jarum infus” dalam hati gue berkata, sedih. Tapi di satu sisi kita seneng karena mau merasakan proses memberikan ASI untuk pertama kalinya, si bayi pun udah di tangan bundanya, bersiap mendekatkan mulut bayi ke puting bundanya. 5 menit, 10 menit, 15 menit..dan ASI nya hanya merembes dari satu titik aja, engga bisa dibuat minum. Sedih banget ngeliatnya. Tapi untungnya kita paham, bahwa mengeluarkan ASI memang berproses, waktu pertama kali enggak mungkin langsung deres.

Kita akan coba lagi nak, ucap kami dalam hati. Kamu tidur dulu yah didalam inkubator, semoga cepat sehat dan kita bisa pulang ke rumah. Kami pun meninggalkan ruang perinatologi. Perasaan senang, semangat dan sedih bercampur jadi satu.

Dan dengan bangga, dia kami beri nama KEENANDRA ILHAM

Keenan = Sang Penjaga | Andra= Ayu and Rahmat | Ilham= Wahyu Allah

Dia adalah Sang Penjaga Ayu dan Rahmat Dari Allah

Semoga kelak ia juga bisa menjaga dirinya dari kejahatan dan syaitan yang terkutuk, serta menjadi pelindung bagi orang-orang yang membutuhkan pertolongan..aamiin

[tulisan ini merupakan tulisan pertama dari 3 seri 1st Baby Premature, 1st ASI Premature dan 1st Kangaroo Mother Care]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *